Amandemen telah disahkan oleh Parlemen Bulgaria yang mengharuskan semua perangkat lunak yang ditulis untuk pemerintah menjadi open source dan dikembangkan dalam repositori publik, itu akan membuat perangkat lunak kustom yang dibeli oleh pemerintah kemudian dapat diakses oleh semua orang.

Open-Source

Pasal 58 dari Pemerintahan Elektronik Act menyatakan bahwa otoritas administratif harus menyertakan persyaratan sebagai berikut:

“Ketika subyek dari kontrak termasuk pengembangan program komputer, program komputer harus memenuhi kriteria untuk perangkat lunak open source, semua hak cipta dan hak terkait di program komputer yang relevan, source code-nya, desain interface, dan database tunduk pada perintah yang harus muncul untuk keutamaan secara penuh, tanpa batasan dalam penggunaan, modifikasi, dan distribusi; dan pengembangan harus dilakukan dalam repositori yang dikelola oleh lembaga sesuai dengan Art 7c pt. 18.”

Dalam sebuah posting blog, Bozhidar Bozhanov selaku penasehat wakil perdana menteri Bulgaria, mengatakan langkah ini untuk mencegah kerentanan di situs web pemerintah yang ditinggalkan tidak sebanding ketika kontrak berakhir, dan untuk mendeteksi praktik keamanan yang buruk seperti kejadian sebelumnya.

Menurut Bozhanov, sebuah badan pemerintah baru ditugaskan dengan menegakkan hukum dan menyiapkan repositori umum. Sebuah daftar umum juga akan dikembangkan dalam beberapa minggu ke depan untuk melacak semua proyek, dari awal hingga spesifikasi teknis, kiriman, dan kontrol berikutnya.

Sampai dengan akhir tahun 2014, sektor TI Bulgaria telah mempekerjakan lebih dari 20.000 insinyur perangkat lunak di perusahaan R&D dan menduduki peringkat ketiga di dunia untuk profesional bersertifikat IT per kapita.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here