Jika kita melihat perkembangan smartphone saat ini, masih banyak produsen smartphone yang bereksperimen dengan kamera dan mendorong batas-batas kamera. Hal ini terbukti dengan munculnya tren baru kamera beresolusi 48MP dan smartphone dengan lebih dari dua kamera seperti Nokia 9 PureView dan lain. Melihat peluang ini, Qualcomm memutuskan untuk lebih giat mengembangkan spesifikasi ISP miliknya.

Informasi kali ini datang dari XDA Developer, di mana pengembang aplikasi terutama yang mengerjakan proyek seperti port aplikasi Google Camera dan teknologi pada perangkat non-Pixel secara langsung tertarik pada spesifikasi ISP yang sudah dirinci oleh perusahaan.

Lembar spesifikasi yang direvisi sekarang memisahkan kemampuan kamera tunggal dan ganda dengan lebih baik dan juga mencantumkan hal-hal seperti batas perekaman slow-mo dan fitur-fitur seperti Hybrid Autofocus. Tentu saja, salah satu detail yang lebih menonjol setelah beralih adalah fakta yang agak mengejutkan bahwa ternyata beberapa chipset Qualcomm baru-baru ini mendukung kamera tunggal hingga 192MP. Chipset yang termasuk adalah Snapdragon 670, 675, 710, 845, dan 855.

Tampaknya dukungan kamera hingga 192MP bukan hanya angan-angan karena jika Anda mempertimbangkan beberapa detail, itu akan masuk akal. Pertama adalah batas teoritis untuk satu kamera yang dapat ditangani ISP. Itu berarti jika satu kamera 192MP dikatikan ke chipset, maka perangkat tidak dapat ditambahkan kamera lain lagi, termasuk kamera selfie karena itu adalah batas maksimal. Selain itu, untuk benar-benar menjepret dalam resolusi setinggi ini, ISP harus mematikan beberapa fitur canggihnya. Terutama yang mencakup pengurangan noise multi-frame (MFNR) yang merupakan proses mengambil beberapa foto sekaligus dan kemudian menumpuknya untuk mengurangi noise.

Hal lain yang harus dilakukan adalah shutter lag yang pada dasarnya adalah fitur yang memungkinkan beberapa foto (biasanya sekitar 30) berada di buffer tepat saat Anda membuka aplikasi kamera. Itu mengurangi waktu pengambilan begitu Anda benar-benar menekan tombol shutter.

Intinya di sini adalah bahwa sementara resolusi 192MP yang terkunci secara teoritis dapat dicapai, Anda mungkin tidak ingin mengambilnya karena harus mengorbankan banyak hal lain. Upaya Qualcomm dalam merinci chipset miliknya ini patut diapresiasi karena jika tidak dipublikasikan hanya akan terbatas pada lingkaran teknik industri.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here