Sebagai platform media sosial yang paling banyak digunakan oleh orang-orang di seluruh dunia, Facebook memiliki masalah besar dengan penyebaran berita palsu atau hoax di platform-nya. Perusahaan telah telah berupaya menekan berita palsu yang dipublikasikan ke platformnya dan sekarang sepertinya mereka akan mencari posting berita palsu yang dibagikan di Instagram juga. 

Sementara Instagram mungkin tidak selalu memiliki masalah berita palsu yang sama dengan Facebook, namun fakta bahwa itu adalah platform media sosial berarti memberikan pengguna tempat untuk berpotensi menyebarkan berita palsu.

Instagram diharapkan mulai menurunkan posting yang dianggap menyebarkan informasi buruk. Ini akan didasarkan pada fakta dan pengecekan yang dilakukan oleh jurnalisme nirlaba PoynterDalam pernyataan yang dibuat di situs web oleh juru bicara Instagram Stephanie Otway, “Pendekatan kami terhadap informasi yang salah sama dengan Facebook – ketika kami menemukan misinfo, daripada menghapusnya, kami akan mengurangi distribusinya.”

Ini berarti bahwa posting yang dianggap mengandung informasi yang salah atau menyesatkan akan dihapus dari tab Jelajah di Instagram dan juga halaman hasil tagar. Ini berarti bahwa sementara posting secara teknis masih aktif, itu akan jauh lebih sulit ditemukan, sehingga meminimalkan dampaknya pada pengguna.

Facebook dan Instagram tidak sendirian dalam hal ini. WhatsApp, yang juga dimiliki oleh Facebook berperan aktif dalam memerangi peredaran berita palsu. WhatsApp telah diperbarui di mana pesan yang diteruskan dilabeli sedemikian rupa sehingga pengguna tahu bahwa itu mungkin berasal dari sumber lain. Selain itu, WhatsApp juga mendapatkan alat pencarian gambar untuk membantu pengguna memeriksa fakta gambar sendiri.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here