CEO BlackBerry, John Chen)

Dalam sebuah wawancara bersama The National, CEO BlackBerry John Chen mengatakan bahwa handset Android pertama miliknya memang dilepas dengan harga yang terlampau tinggi. BlackBerry harus merubah segmen pasarnya mengingat Priv dengan harga $700 tidak begitu diminati pasar. BlackBerry Priv sendiri selama ini ditujukan untuk kalangan enterprise, atau kepada gaya hidup bisnis yang lebih tinggi.

CEO BlackBerry, John Chen)
CEO BlackBerry, John Chen)

Dilansir GSM Arena, Sabtu (9/4/2016), Chen juga mengatakan kepada The National bahwa BlackBerry berencana untuk merilis dua perangkat mid-range tahun ini. Satu akan menampilkan keyboard fisik seperti BlackBerry Priv, sementara yang lain akan menjadi ponsel all-touchscreen. Spekulasi yang muncul, dari kedua handset itu, perangkat yang hanya membawa all-touchscreen akan menjadi handset yang lebih rendah dari keduanya.

BlackBerry juga mengumumkan bahwa Priv telah dijual sebanyak 600.000 unit pada kuartal pertama tahun 2016. Angka tersebut masih jauh di bawah perkiraan analis yang memperkirakan di angka 850.000. Jika BlackBerry ingin menguasai permainan pasar, mereka perlu melihat seberapa sukses itu di tahun 2000-an dan mencoba untuk menerapkan ide-ide dan strategi yang sama dan memodernisasi mereka untuk bisa bersaing dengan pemain besar lainnya di lapangan.

BlackBerry lupa bahwa beberapa tahun yang lalu sekitar tahun 2007-2009 keberhasilan BlackBerry karena berkat handset mid-range BlackBerry Curve. Curve merupakan handset BlackBerry yang dapat mencakup semua jenis kalangan sehingga semua orang bisa menggunakannya dan itu menjadi sangat populer di Amerika Serikat. Bahkan masih tetap populer untuk saat ini di beberapa daerah di dunia, di mana smartphone masih menjadi hal yang baru.

BlackBerry Pearl, Curve, dan Bold
BlackBerry Pearl, Curve, dan Bold

Bahkan di tahun 2007-2009, BlackBerry memiliki model yang berbeda dan berhubungan dengan orang yang berbeda. Misalnya, BlackBerry Pearl merupakan perangkat berorientasi multimedia yang mampu memainkan video, musik, dan keyboard kompak yang memiliki dua huruf pada satu tombol namun tetap menawarkan teks prediktif.

Selanjutnya adalah Blackberry Curve yang memiliki keyboard QWERTY penuh dan menawarkan pengalaman BlackBerry yang lebih tradisional sementara pemasaran langsung ke konsumen, bukan untuk pelanggan enterprise. Ponsel ini sangat populer terutama 8300 yang diluncurkan Research In Motion (RIM, sebelum mengubah nama perusahaan untuk ‘BlackBerry’) menjadi sukses besar pada waktu itu.

Sementara BlackBerry Bold merupakan seri tertinggi perangkat BlackBerry. Ini menawarkan keyboard yang jauh lebih nyaman, yang sama ditemukan di BlackBerry Priv. Entah bagaimana keyboard ini lebih baik untuk mengetik daripada BlackBerry Curve. Model Bold kemudian memiliki fitur touchscreen yang menggabungkan layar sentuh dan keyboard fisik.

Kembali kepada masalah yang dihadapi BlackBerry, sebenarnya perusahaan masih memiliki peluang yang besar dengan fokus pada pasar mid-range, bukan ikut bersaing dengan handset high-end lainnya. Selain itu, kalangan high-end juga akan lebih memiliki smartphone flagship Apple iPhone dan Galaxy S series terbaru ketimbang BlackBerry Priv yang dari segi spesifikasi masih kalah.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here