Ini 5 Alasan Kenapa Harga iPhone 8 Mahalnya “Selangit”

Ini 5 Alasan Kenapa Harga iPhone 8 Mahalnya “Selangit”

BeritaTeknologi.com

iphone-8-concept

Beredar kabar bahwa iPhone 8 yang akan keluar pada Februari 2017 nanti akan mempunyai harga sekitar $1000 atau setara 13 juta rupiah! Apa yang membuat iPhone 8 ini begitu mahal?

Redaksi beritateknologi telah menghimpun kemungkinan-kemungkinan dari informasi iPhone 8 yang disebut “Ultimate Phone” ini, dari beberapa sumber yang telah beredar.

Hasilnya? Ternyata bila smartphone yang akan diluncurkan bersamaan dengan ulang tahun iPhone ke-10 ini benar-benar memiliki teknologi seperti di bawah, maka memang pantas jika harganya bisa mahal “selangit”!

Berikut ulasannya eksklusif untuk sahabat beritateknologi. Silahkan disimak.

OLED Display

 

iphone-touch-bar-home-design

Apa yang menjadikan keluarga iPhone 7 kurang diminati publik adalah layar terbarunya yang belum menggunakan OLED Display. Itulah sebab mengapa iPhone 8 dengan OLED Display menjadi smartphone yang ditunggu-tunggu kedatangannya, tetapi sekaligus membuatnya menjadi lebih mahal!

Layar OLED digunakan bukan hanya untuk memperoleh tampilan yang tajam bersanding dengan layar yang fleksibel. Tetapi ada alasan lain yang juga diklaim demi mengimbangi teknologi Wireless Charging yang membutuhkan layar OLED sebab mempunyai daya tahan panas yang tinggi.

Wireless Charging

Teknologi Wireless Charging berimbas pada meningkatnya temperatur internal iPhone. Karena itu, keluaran iPhone 8 akan diberikan setiap komponen yang dapat melindungi unit iPhone agar tidak mengalami overheating atau panas berlebih. Dari mulai bodi, layar, komponen water-resistant, sampai hardware di dalamnya.

Dilansir MacRumors, Ming-Chi Kuo analis dari KGI Securities menyebutkan, yang paling rentan terkena overheating adalah fitur 3D Touch pada layar. Alhasil, dengan menambah komponen untuk melindungi hardware 3D Touch, dikabarkan ongkos produksi per unit bisa naik hingga US$ 5 atau sekitar Rp 66 ribu. Pantas saja ya.

All Glass Design

Informasi paling kuat yang dilansir web Jepang, Nikkei menyebutkan bahwa hanya satu model iPhone 8 saja yang mengunakan OLED dan bodi kaca. Dua versi lain masih tetap menggunakan aluminium alloy sebagai bodinya.

Dengan tampilan All Glass Design, maka tentu saja Apple harus merogoh kocek untuk biaya teknologi kaca terbaru, yang tentu saja harus lebih kuat dan ringan. Sebab, kita tahu sendiri bagaimana beratnya iPhone 4 yang berpenampilan Glass Backed Design dengan frame aluminium. Paling tidak, jangan sampai iPhone 8 nanti berpenampilan cantik tetapi tidak nyaman dimiliki sebab berat dan mudah rusak.

Iris Scanner

Teknologi pengenal biometrik pada mata atau Iris Scanner memang masih belum jelas akan disematkan ke iPhone 8 atau tidak. Tetapi Apple sudah menilai chip dari pemasok di Taiwan, yaitu Xintec. Walaupun begitu, Xintec baru berencana memulai produksi massal komponen pada 2017. Waktunya tidak akan cukup untuk memperkenalkannya di iPhone yang keluar tahun ini.

iphone 8 konsep

Rumor Iris Scanner beredar disebabkan berita seperti dilansir Fast Company, Apple telah bekerja sama dengan Lumentum untuk mengembangkan teknologi penginderaan 3D yang akan dimasukkan dalam iPhone 8. Apa itu penginderaan 3D?

3D Sensing Technology

Memang belum jelas jelas tujuan prioritas dari fitur tersebut. Bisa digunakan untuk pengenalan wajah (atau mata), augmented reality, atau perbaikan sensor kamera.

Tetapi Timothy Arcuri, analis semi-konduktor untuk Apple, percaya iPhone 8 sudah dapat mengenali wajah dan pengenalan gesture, lewat laser dan sensor inframerah yang terletak di dekat kamera menghadap ke depan.

Entah fitur-fitur ini akan diperkenalkan di iPhone 8 atau tidak. Tapi yang pasti, setiap inovasi dan hal “baru” dalam teknologi, pasti membutuhkan ganti rugi. Ya, apa lagi kalau bukan biaya yang tinggi?