You are currently viewing Ketahuan Memakai Software Bajakan, Militer Amerika Harus Bayar Denda 50 Juta USD

Ketahuan Memakai Software Bajakan, Militer Amerika Harus Bayar Denda 50 Juta USD

Di Indonesia, menggunakan software bajakan mungkin sangat banyak ditemukan. Tak hanya pengguna pribadi, software bajakan di Indonesia juga bisa ditemukan dengan mudah di perkantoran. Terlebih sanksi yang diberikan juga kurang begitu ditegakkan.

Penggunaan software bajakan yang menjamur tak hanya terjadi di Indonesia. Amerika pun turut mempunyai fenomena serupa. Bahkan yang terbaru, militer Amerika Serikat ternyata diketahui menggunakan software bajakan. Dan akibat penggunaan software ilegal tersebut, pemerintah Amerika pun harus terkena sanksi oleh pengadilan.

Dikutip dari Ubergizmo, total ada 93 server dengan 9000 perangkat yang diketahui menggunakan software bajakan. Sementara itu, hanya ada 500 linsensi yang dipunyai oleh militer Amerika Serikat. Software tersebut merupakan sebuah aplikasi logistik milik Apptricity. Jika menggunakan software legal, seharusnya pemerintah Amerika harus menggunakan biaya sebesar 224 juta USD.

Namun pemerintah Amerika tidak harus mengeluarkan uang sebesar 224 juta USD tersebut. Alih-alih mereka diharuskan untuk membayar sanksi sebesar 50 juta USD kepada Apptricity.

via Ubergizmo

Imam Baihaki

Penulis lepas di BTekno sekaligus pemilik dua handphone Nokia yang suka jalan-jalan.

Leave a Reply