Setelah sempat menghadirkan modem LTE Advanced Pro pertamanya yaitu X16 LTE pada bulan Februari lalu, yang mendukung kecepatan downlink hingga 1,0 Gbps. baru-baru ini Qualcomm kembali mengumumkan keberadaan modem LTE generasi kedua, LTF Snapdragon X20, beserta beberapa komponen front-end RF terbarunya.

Snapdragon_X20-Logo_678x452

Modem Snapdragon X20 LTE akan menggunakan proses LPE 10nm terbaru dari Samsung dan menawarkan beberapa perangkat tambahan utama di atas modem LTE X16 yang terintegrasi ke dalam SoC Snapdragon 835. Pertama, keuntungan X20 mendukung agregasi 5x carrier (5x20MHz), yang memungkinkan penggunaan spektrum berlisensi dan tanpa izin yang lebih fleksibel dengan lebih dari 1000 kemungkinan kombinasi agregat band carrier, termasuk juga meningkatkan jumlah arus spasial yang dapat digunakan dari 10 menjadi 12 dengan melakukan 4×4 MIMO pada tiga operator agregat. Perbaikan ini memungkinkan X20 untuk mendukung UE Category 18 pada downlink, meningkatkan bandwidth teoritis puncak hingga 1,2 Gbps, sebuah peningkatan 20% dari modem X16 LTE. Bandwidth Uplink tetap sama, namun mendukung hingga 150 Mbps dengan agregasi operator 2x20MHz dan 64-QAM.

Snapdragon_X20-CA_Config

Namun begitu peningkatan kinerja bukanlah tujuan utama Qualcomm untuk X20 ini. Dengan mendukung agregasi carrier 5x (CA) dan License Assisted Access (LAA), fitur LTE Advanced Pro yang memungkinkan CA memiliki spektrum berlisensi dan tidak berlisensi (5 GHz) pada downlink, X20 memungkinkan operator jaringan menyebarkan layanan LTE gigabit dengan hanya 10MHz. Dari spektrum berlisensi Ini sangat penting di banyak pasar yang ramai dimana blok 20MHz terbilang langka. Menurut sebuah studi Strategy Analytics, 64% operator jaringan di seluruh dunia dapat menyebarkan LTE gigabit menggunakan CA 20MHz dan LAA, konfigurasi yang ditawarkan oleh modem LTE Snapdragon X16. Angka ini meningkat menjadi 90% saat menggunakan CA dan LAO 10MHz, menjadikan gigabit LTE sebagai jembatan yang layak untuk 5G.

Snapdragon_X20-comparison.png

Modem Snapdragon X20 dan X16 LTE berbagi beberapa fitur, termasuk kualitas Broadcast LTE dan Ultra HD Voice dengan menggunakan codec EVS. Kedua modem tersebut juga mendukung Citizens Broadband Radio Service (CBRS) di Amerika Serikat, 150MHz spektrum bersama di band 3.5GHz yang dapat digunakan oleh operator untuk layanan LTE gigabit atau bahkan jaringan LTE pribadi untuk aplikasi industri atau kampus besar.

Salah satu fitur baru yang eksklusif untuk X20 adalah Dual SIM Dual VoLTE (DSDV), sebuah teknologi yang akan membantu transisi operator menjauh dari jaringan GSM lawas. Dengan DSDV SIM kedua tidak lagi terbatas pada tugas suara 2G atau 3G, karena suara bisa dibawa melalui LTE. Ini juga memungkinkan pengguna memilih SIM untuk layanan data LTE.

Seperti modem Qualcomm LTE sebelumnya, Snapdragon X20 akan ditawarkan sebagai produk yang berdiri sendiri pada awalnya, namun kemungkinan akan diintegrasikan ke dalam Soap Snapdragon kelas atas tahun depan. Qualcomm telah mulai melakukan sampling modem baru kepada pelanggan dan mengharapkan perangkat komersial pertama muncul pada paruh pertama tahun 2018.

Qualcomm juga menambahkan beberapa produk baru ke portofolio RF360-nya, termasuk beberapa modul penguat daya baru dan solusi TruSignal generasi berikutnya. Komponen baru tersebut menjanjikan pengurangan konsumsi daya dan meningkatkan kualitas sinyal, menyebabkan masa pakai baterai lebih baik dan kinerja seluler yang lebih konsisten dalam berbagai kondisi. Hal ini tentunya sesuai dengan filosofi Qualcomm yang ingin menciptakan komponen RFFE yang sangat terintegrasi yang dapat mengurangi jumlah bagian dan menyederhanakan desain RF untuk OEM.

Qualcomm-RF360-RFFE_Layout

Empat modul multiband power amplifier (MMPA) multimode terbaru, yaitu QPA5460, QPA5461, QPA4360, QPA4361 adalah yang pertama dari Qualcomm yang menggunakan GaAs sebagai lawan CMOS, yang membawa keuntungan tertentu saat bekerja dengan frekuensi yang lebih tinggi. Perbedaan utama antara bagian QPA54xx dan bagian QPA43xx adalah yang pertama menggunakan envelope tracking (ET) saat dipasangkan dengan QW4100 envelope tracker IC dan memberikan efisiensi daya yang lebih baik untuk jaringan LTE TDD, sedangkan yang terakhir dioptimalkan untuk pelacakan daya rata-rata. Keempat modul MMPA menggabungkan switch dengan amplifier power band rendah, menengah, dan tinggi ke dalam paket yang terintegrasi.

Qualcomm juga merilis D5328 Integrated Front-End Module (FEMiD) dan D5285 Diversity Receive Module (DRX), keduanya meningkatkan integrasi RFFE. D5328 FEMiD menggabungkan switch layer-transfer, filter tertentu, duplexer, dan quadplexer ke dalam satu modul tunggal, sedangkan D5285 DRX adalah bagian yang serupa untuk keragaman penerimaan path.

Qualcomm-RF360-QAT355x

Solusi tuning adaptif antena TruSignal Qualcomm yang terbaru, menggabungkan tuner impedansi QAT3550, tuner aperture QAT3514, dan saklar keragaman antena QAT3522, adalah yang pertama yang mendukung agregasi pembawa. Komponen yang ada bekerja sama dengan modem, yang menyediakan pemrosesan sinyal lanjutan, dalam sistem loop tertutup untuk memastikan kualitas sinyal optimal. Generasi ketiga QAT3550 adalah 30% lebih kecil dari tuner impedansi QFE2550 generasi kedua, dan ketiga bagian QAT35xx dapat digunakan bersamaan dengan SoC Snapdragon 835.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here