You are currently viewing Tiga dari Lima Software Bajakan di Kawasan Asia Tenggara Mengandung Malware

Hati-hati bagi Anda yang kerap menggunakan software bajakan, baik melalui DVD atau sarana lain. Menurut data penelitian awal yang dilakukan oleh Microsoft Security, terdapat 63 persen software bajakan yang di dalamnya terdapat malware.

Dalam pernyataannya, Microsoft mengatakan bahwa mereka telah melakukan penelitian tersebut mengambil data dari 118 sampel. Software-software bajakan tersebut dibeli Microsoft dari para penjual software yang tersebar di Indonesia, Malaysia, Filipina, Thailand serta Vietnam.

Hasilnya, mereka menemukan sekitar 2000 malware dan virus berbahaya dalam software-software bajakan tersebut. Malware dan virus tersebut pun masuk dalam kategori berisiko tinggi.

Direktur Legal dan Korporasi Asia Pasifik dan Jepang Microsoft, Jeff Bullwinkel mengatakan bahwa pembajakan software merupakan awal kemunculan dari cybercrime. Terlebih software bajakan bisa diperoleh dengan harga yang jauh lebih murah ketimbang software asli.

Penelitian dari Microsoft ini menurut rencana akan dipublikasikan pada kuartal pertama tahun 2013. Dan, saat ini mereka akan terus menambah jumlah sampel untuk meningkatkan akurasi data penelitian.

(Via Zdnet)

Imam Baihaki

Penulis lepas di BTekno sekaligus pemilik dua handphone Nokia yang suka jalan-jalan.

This Post Has 2 Comments

  1. Hendra

    Memang slalunya demikian, soalnya banyak antivirus yg mendeteksi keygen sebagai MALWARE..salam teknologi..Hendra Wijaya ND.

  2. thejoe

    penelitinya mikocok??????????

Leave a Reply